[FF] Your Love Change My World (Part 2)

Title : Your Love Change My World

Maincast : Im YoonA, Lee Donghae, Tiffany

Supportercast : temukan sendiri chingudeul XD XD

Genre : Romance, Life, Chapter

A/N : Halooo haloooooo readers!! ^^ kini author membawa part 2 dari ff “Your Love Change My World”, tak  usah berbabibubebo lebih baik lansung berfantasi di dunia author!! ^^ mian kalau masih ada typo, karena author juga seorang manusia T^T tapi gomawoyo chingudeul sudah mau menyempatkan waktunya untuk mengunjungi blogku XD XD sungguh-sungguh tersanjung(?). Ayo lanjut ke part 2!! 😀

Preview

Princess Hours ini mengisahkan kehidupan seorang gadis (Han Chae Kyung) dari kalangan rakyat biasa yang harus menikah dengan seorang Putera raja (Lee Shin) karana desakan ekonomi dan janji yang pernah dibuat oleh keluarga Han Chae Kyung dengan keluarga diraja. Pernikahan ini harus terjadi karana desakan keluarga diraja yang harus segera mengisi posisi calon raja kerana raja yang sekarang sedang dalam keadaan tidak sihat. Proses untuk menjadikan Han Chae Kyung sebagai calon permaisuri menjadi babak lawak. Namun karena sifatnya yang selalu ceria membuat dia diterima oleh pihak kerajaan. semasa pernikahan mereka datanglah Lee Yul, setelah 14 tahun meninggalkan Korea dengan ibunya Yul, sebenarnya Lee Yul juga adalah seorang putera raja, yang akan menjadi persaingan calon raja korea. Kisah menjadi lebih menarik setelah bekas kekasih Lee Shin yaitu Min Hyo Rin seorang penari balet sturut kembali ke korea dan ingin kembali bercinta dengan Lee Shin. Namun disatu sisi lain Lee Shin secara diam-diam mulai mencintai Han Chae Kyung. Han Chae Kyung pun sebaliknya merasakan perasaan tersebut sejak lama, namun ia tidak berani menunjukan sikap perhatiannya dengan Lee Shin. Dan ternyata Lee Yul sejak pertama mengenal Chae Kyung sudah sangat menyukainya, perasaan itu semakin lama semakin tumbuh menjadi rasa cinta. Namun kembalinya ibu Lee Yul bersamanya tidak hanya sekedar hanya kembali namun memiliki sebuah rencana jahat yang ingin ibunya lakukan untuk menghancurkan keluarga kekaisaran dan merebut kembali semua apa yang seharusnya menjadi miliknya jika suaminya tidak meninggal. Saat pertemuan awal Lee Shin dan Chae Kyung, mereka selalu bertengkar. Mungkin dari kebiasaan itu lah tumbuh perasaan cinta dalam diri mereka masing-masing, perasaan benci berubah mennjadi cinta.. lucu bukan?? ini lah yang mereka alami. Di akhir episode mereka akhirnya bahagia bersama walaupun melewati banyak rintangan yang ingin mengkandaskan kisah cinta mereka namun mereka bisa melewatinya. 

“Sangat mengharukan sekaligus membahagiakan sepertinya” ucap Donghae yang masih fokus dengan sinopsis dari naskah yang sedang dipegangnya.

“Tentu saja, sangat mengharukan dan juga membahagiakan.. lucu dan romantis. Semua paket lengkap dalam drama ini” ucapku dengan wajah yang berseri-seri.

“Ne, aku pernah menontonnya namun tidak sampai habis. Sayang sekali” ucap Donghae lalu mulai menatap dalam manik mataku dan sangat sukses membuatku habis kata untuk membalas perkataannya.

“A..ah ne sayang sekali” ucapku dengan sedikit terbata-bata, dan tiba-tiba #brukkkkkkkkkkk ada seseorang yang menabrakku dan kini kurasakan tangan kekar seseorang telah bertengger dipinggangku dan mata kami saling bertemu, sangat terasa hembusan nafas hangatnya yang menerpa wajahku.. dan ternyata dia adalah.. deggg….

“Kau tidak apa-apa YoonA-ya??”

————————————————————————————————–

Still YoonA POV

“Kau tidak apa-apa YoonA-ya??” ucap seorang namja tampan kepadaku.

“Aniyo gwenchanna” ucapku dengan terbata-bata karena apa?? kalian tahu jantungku kini berdetak 100 kali lebih cepat dari biasanya. Ah perasaan ini semakin aneh~

“Baiklah, sini bangun” ucap namja tampan tersebut yang tak lain adalah Donghae, namja yang secara diam-diam aku sukai.

“Ah..n..ne” ucapku lagi dengan tergagap dan kali ini nyatanya gagapku sangat terlihat dan tampak sadar pipiku mengeluarkan semburat merah yang menandakan bahwa aku malu sekarang ini ><.

“YoonA-ya, pipimu kenapa merah seperti itu?? apakah kau benar-benar tidak apa-apa??” tanya Donghae dengan menatap intens kepadaku lalu mengusap pipiku yang kuyakin sudah semerah kepiting rebus ini, ah aku sangat malu ><.

“A..ah aniyo Donghae oppa, aku hanya sedikit tidak enak badan saja. Tak perlu khawatir” ucapku dengan memalingkan wajahku karna aku tak tahan jika terus menatapnya, matanya yang teduh itu seakan-akan menjadi candu yang menggila bagi diriku.

“Baiklah, ohya apakah kau tidak lapar YoonA-ya??” balas Donghae dengan memegangi perutnya yang kukira pasti kini sudah sangat lapar.

“Aniyo oppa, aku masih kenyang. Kalau kau mau pergi makan tak apa, aku masih ingin membaca naskah ini” ucapku sambil membuka satu-persatu lembar naskah yang benar-benar menyelamatkanku kali ini.

“Ah kau bisa membacanya di kantin YoonA-ya, ayolah temani aku. Aku sedang ingin ditemani. Kau bisa minum saja di kantin, tak perlu makan. Waeyo??” ucap Donghae masih memegangi perutnya, namun kali ini ia mengeluarkan puppy eyesnya.

“Baiklah, akan aku temani” balasku dengan menyunggikan senyum kebanggaanku.

“Ok, kajja!!” ucap Donghae yang bisa dikatakan sedikit berteriak lalu menarik tanganku lalu menggandengnya. Ah mimpi apa aku semalam?? ah ><

Donghae POV

Untung saja tadi aku berani mengajaknya ke kantin ani tepatnya aku sedikit memaksanya hehe. Dan kini kami mulai memesan makanan beserta minumnya. Ah tidak pernah kubayangkan aku bisa makan siang bersama YoonA.

“YoonA-ya, kau mau makan apa??” ucapku sambil menyodorkan buku menu kepadanya, lalu ia membuka buku menu tersebut.

“Hmm aku ingin lemon tea hangat saja oppa, kau sendiri ingin apa oppa??” tanyanya kepadaku lalu dengan reflek aku pun langsung melontarkan apa yang ada di otakku.

“Aku ingin kau YoonA-ya” ucapku dengan lantangnya, ah Donghae!! apa yang kau lakukan??! rutukku dalam hati.

“Hmm?? apa oppa?? tadi aku tidak dengar, suara mahasiswa disini sangat keras sekali sehingga barusan aku tidak dapat mendengar jelas apa yang oppa ingin pesan. Mianhae, bisa oppa ulangi??” ucap YoonA lalu mengulang pertanyaan yang sama lagi kepadaku.

“Aku ingin kimchi dan minumnya green tea hangat” ucapku kepadanya sambil mengulum senyum indah di bibir tipisku ini karna aku sangat bersyukur YoonA tidak mendengar apa yang aku katakan barusan, hatiku seakan-akan lega tiba-tiba.

“Baiklah, pelayan!!” teriak YoonA kepada pelayan di kantin ini, lalu yang merasa dipanggilpun datang menhampiri kami berdua.

“Sudah ini saja??” tanya pleayan itu kepada kami.

“Iya, tolong jangan terlalu lama ya” ucap YoonA sopan lalu memberikan senyum khasnya kepada pelayan tersebut, ah dia memang yeoja idaman.

“Baiklah, apakah kalian adalah sepasang kekasih?? kalian terlihat sangat serasi” ucap pelayan itu sambil mengulum senyumnya.

“A..ah?? aniyo.. ka..mi kami bukanlah sepasang kekasih” ucap YoonA dengan spontan, dan kuyakin kini pipiku mengeluarkan semburat merah. Dan.. apa aku tidak salah lihat?? pipi YoonA juga berubah menjadi merah. Sangat lucu sekali.

“Mianhae maaf kalau saya lancang, tapi kalau begitu  sayang sekali padahal kalian sangatlah serasi, baiklah saya tinggal dulu. Permisi” ucap pelayan itu sambil menundukkan badannya yang membentuk sudut 90 derajat lalu pergi meninggalkan kami berdua.

Entah sejak kapan udara disekeliling kami terasa sangat panas yang membuat kami gerah, padahal di kantin ini sudah dipasang AC. Apa mungkin karena perkataan bibi pelayan tadi?? ah molayo, tapi aku tidak suka dengan keadaan saling diam seperti ini.

“YoonA-ya?? ucapku yang mulai memberanikan diri untuk berbicara terlebih dahulu kepadanya.

“Hmm??” gumam YoonA seadanya, aku tahu dia juga merasakan suasana yang tidak disukanya.

“Gedung yang akan kita pakai untuk latihan hari ini apakah sudah siap YoonA-ya?? tanyaku kepadanya, ah aku sangat membenci untuk berbasa-basi. Namun entah kenapa mulutku mengeluarkan kata-kata seperti ini.

“Tentu sudah, aku tadi sudah menelpon salah satu pekerja disana untuk menyiapkan semuanya” ucap YoonA sambil mengambil sebuah majalah yang ada di bawah laci meja kantin ini.

“Oh begitu, baiklah. Kau memiliki berapa saudara kandung YoonA-ya?” pertanyaan ini terlontar begitu saja dari mulutku.

“Hmm?? aku mepunyai 2 bersaudara. 1 dongsaeng dan 1 eonni, tapi eonni sudah meninggal karena penyakit kanker yang diidapnya” ucapnya sambil memandang luar jendela bening yang memang berada tepat disebelah kami, aku dapat melihat matanya yang mulai berkaca-kaca seakan-akan menandakan ia sedang menahan tumpahan cairan bening yang ingin keluar dari sudut matanya.

“Ah mianhae aku tidak tahu. Jeongmal mianhae membuatmu teringat kembali dengan masa lalu yang pahit itu” ucapku dengan lemah karna kini aku sangat merasa bersalah kepadanya telah menanyakan tentang saudara kandungnya.

“Aniyo gwenchanna, aku lagipula tidak menangis” ucap YoonA lalu dengan cepat menyeka perlahan air matanya yang kuyakini sedari tadi ingin keluar dari sudut-sudut mata indah YoonA.

“Sudah jangan bohong YoonA-ya, terlihat jelas kau ingin menangis” ucapku lalu menarik kepala YoonA lalu menyederkannya didada bidangku, entah keberanian dari mana aku berani melakukan hal ini.

“Aniyo aku tidak apa-apa” ucapnya lalu dengan perlahan menjauhkan kepalanya dari dada bidangku.

“Ani, mianhae tadi aku refleks melakukan hal itu supayakau tenang YoonA-ya” ucapku dengan raut wajah yang bersalah karena perlakuanku kepadanya barusan.

“Gwenchanna oppa, aku mengerti” ucap YoonA dengan dibarengi senyum manisnya kepadaku.

“Baiklah makanan sudah datang!! ayo kita makan!!”

skip 1 month

YoonA POV

Aku dan Donghae semakin lama semakin dekat, aku merasa cocok dan nyaman dengannya. Tentu saja seperti itu, bagaimana tidak?? aku kan sangat menyukainya ani ralat aku sangat mencintainya. Kami setiap harinya sering bertelponan satu sama lain dan tentunya memberikan pesan singkat juga. Tiffany pun tahu tentang kedekatanku dengan Donghae karena aku sendiri yang memberi tahunya. Tapi kukira ia akan mengejekku jika aku bertemu dengan Donghae, tahunya ia diam seperti biasanya bahkan dia sudah tak mengejekku lagi. Ohya bagaimana dengan nasib drama Princess Hours yang akan kami pertunjukkan sebulan lagi?? kami sudah hampir menyelesaikan drama tersebut, mulai dari kostum dll. Dan kalian tahu?? aku dan Donghae di dalam drama tersebut harus melakukan adegan ciuman beberapa kali. Dan besok adalah latihan pertamaku di bagian kissing scene. Ya aku tidak bisa membayangkan betapa merahanya wajahku nanti saat berhadapan denganya. Hahaha karena Donghae aku sudah bisa melupakan segala masa laluku yang pahit, dan sekarang aku sudah berubah. Aku bukan YoonA yang pendiam dan tak pandai bergaul kini aku berubah menjadi yeoja yang aktif dan pandai bergaul dengan siapapun itu semua berkat keberadaan Donghae disampingku, aku sangat bersyukur karena Tuhan telah mengirimkan namja baik & tampan sepertinya untukku. Hari ini adalah hari weekend dan itu berarti tandanya aku dan Donghae akan pergi bersama hari ini, tahu kenapa?? karena kami berdua memang setiap weekend akan berjalan bersama-sama ke suatu tempat. Sebenarnya hal ini seperti melakukan kencan bukan? haha molayo. Aku pun sedari sudah bersiap-siap untuk pergi dengannya hari ini, aku memutuskan untuk memakai dress berwarna putih lalu dipadukan dengan high heels berwarna putih bening juga. Sangat pas untukku. Kami berdua memiliki janji hari ini jam 5 sore, dan ini sudah jam 4.45. Lebih baik aku menunggu dibawah, sambil menonton Running Man ^^.

Donghae POV

Kini aku sudah sampai di depan rumah YoonA POV, 1 kata yang bisa mendeskripsikan rumahnya adalah WOW. Aku pun memakirkan mobilku didepan rumahnya, lalu aku masuk dan memencet bel rumahnya. Setelah 10 detik menunggu akhirnya seseorang yang dari tadi aku tunggupun keluar. Ia terlihat sangat cantik & anggun, siapa lagi kalau bukan YoonA. Aku sempat beberapa detik tak berpaling darinya karena penampilan dan auranya yang sangat menempel lekat didiriku.

“Yak Donghae oppa, apa yang kau lamunkan??” tanya YoonA sambil mengibaskan tangannya didepan mataku.

“Huh?? aniyo, kau terlihat sangat cantik YoonA-ya” ucapku terang-terangan yang berhasil membuahkan jitakan keras dikepalaku.

“Yak!! oppa ini menggombal melulu. Ayo sekarang pergi” ucap YoonA tanpa jeda sedikitpun, namun dapat kulihat semburat merah keluar dari pipinya yang kurus itu.

“Appo!! Hahaha itu kenyataannya YoonA-ya” ucapku sambil terkekeh geli melihat tingkah lucu yeoja yang aku cintai ini, namun sampai sekarang aku masih bingung kapan waktu yang tepat untuk mengungkapkan isi hatiku padanya.

YoonA POV

Apa-apaan Donghae oppa ini, ia menggombaliku dan tentunya hal itu sukses membuatku salah tingkah didepannya><. Aku akan berpura-pura marah padanya, lihat saja kau oppa kekekke~

“YoonA-ya, kenapa kau diam terus sedari tadi?? apa kau masih kesal dengan oppa??” tanya Donghae yang terlihat mulai khawatir dengan perubahan sikapku, hahaha rasakan kau oppa batinku.

“Ani” ucapku singkat lalu membuang muka ke arah jalan.

“Yaa YoonA-ya, aku minta maaf. Aku hanya bercanda saja, lucu bercanda denganmu” ucap Donghae lembut lalu memberhentikan mobilnya.

“Ne” ucapku seadanya, aku bingung dengannya mengapa dia memberhentikan mobil yang sedang ia kemudikan.

“Ya YoonA-ya, kau jangan bohong. Aku tahu kau sedang marah kepadaku” ucap Donghae dengan raut wajah yang terlihat sangat lucu bagiku.

“Kenapa diberhentikan mobilnya?? sungguh tidak apa, kau ini lucu sekali Oppa kekeke aku berhasil mengerjaimu! XD XD” ucapku dengan penuh kemenangan sambil membuka besar-besar mulutku sambil tertawa.

“Yak!!! kau ini!! kau benar-benar pintar dalam berakting YoonA-ya” ucapnya sambil menghembuskan nafas leganya.

“Kau ini mudah sekali dibohongi, dasar Oppa pabo” ucapku kepadanya, entah kenapa aku kini menjadi sangat dekat dengannya padahal kami baru berkenalan 1 bulan lamanya. Lalu aku mencubit pelan pipinya, lalu munculah dua semburat merah dari pipinya kekeke lucu sekali kau Lee Donghae batinnku.

“Ah kau ini YoonA-ya, yasudah kita jalan” ucap Donghae kepadaku lalu mulai menginjak pedal gasnya yang sedari tadi ia lepaskan, haha lucu sekali Donghae ini batinku.

“Kita mau kemana oppa?? tanyaku sedikit manja kepadanya, untuk pertama kalinya aku berani bercanda dengan seorang namja selain Lee Hongki. Dan dia adalah Donghae.

“Kau mau kemana?? bagaimana kalau kita bermain di taman Seoul, pasti sangat menyenangkan” ucap Donghae tanpa beralih dari pandangannya ke arah jalan yang ada di depannya.

“Ide yang bagus, ayo kajjaa!!” teriakku dengan semangat lalu dengan tidak sengaja aku memegang erat tangan Donghae, mungkin ini karena gerakan reflek terlalu senang saja. Tapi sungguh hal ini sangat membuatku malu di depannya. Namun terlihat sekali Donghae hanya tersenyum melihat tingkah lakuku ini.

“Kau ini bersemangat sekali YoonA-ya sampai-sampai menggenggam erat tanganku” ucap Donghae dibarengi seringaian kecil yang keluar dari mulutnya.

“Ya..ya..ndo!!” teriakku tak terima karena ia terkekeh seperti itu ketika melihatku, sungguh aku sangat malu dibuatnya.

“Hahhahaha” teriak Donghae sejadi-jadinya karena melihat tingkahku yang memalukan ini-___-

at Taman Seoul

Kini aku dan Donghae sudah sampai di depan taman Seoul, 1 kata yang dapat mendeskripsikan taman ini.. INDAH. Pemandangan beraneka bunga yang ada disini ditambah dengan anak-anak kecil yang bermain-main di taman playground yang ada disini sangat menyenangkan. Disini juga banyak para pedagang yang menjual beraneka jenis makanan & minuman, ah lengkap sekali tempat ini. Aku pun yang sedari sempat tertegun dengan keindahan Taman Seoul disadarkan oleh seorang namja yang tak lain adalah Donghae.

“YoonA-si, kau mau es krim tidak??” tanya Donghae dengan sangat ramah kepadaku.

“Ah? ne gomawo oppa. Aku mau yang coklat hehe” ucapku sambil tersenyum-tersenyum sendiri, karna kalian tahu kenapa?? aku sangat menyukai es krim coklat. Dan ini lah saat yang tepat untuk bersantai sambil memakan es krim coklat hanya berdua saja dengan Donghae.

“Tunggu sebentar YoonA-ya” ucap Donghae sembari meninggalkanku perlahan dari dimana tempat aku duduk, yaitu di kursi taman.

Aku akhirnya memilih untuk menunggu Donghae disini sambil mengecek iphone5ku yang kumasukkan ke tas kulit putih yang sedari tadi bergantung di tanganku. Bermain game, memutar lagu, dll. Sudah 1 jam aku menunggu Donghae disini, namun ia tidak kunjung datang. Dimana dia?? kini perasaanku merasa tidak tenang, aku pun segera mencarinya ke seberang jalanan tempat pedagang es krim itu berjualan, walaupun sedikit jauh namun masih dapat tertangkap oleh indra penglihatanku. Eh kenapa disitu ramai?? aku pun dengan tergesa-gesa mendekati kerumunan tersebut, dan aku pun perlahan mendorong pelan orang-orang yang menutupi jalanku untuk mendekati seseorang namja yang kudengar tertabrak sebuah truk 1 jam yang lalu. Dan kalian pasti tidak percaya, namja itu membawa 2 es krim ditangannya dan ia memakai sebuah gelang yang sangat tidak asing bagiku.

“DONGHAEEEEE OPPA!!!”

TBC

Bagaimanaaa??? jelek kah baguskah??? mian sekali kalau masih ada typo-typo karena author juga manusia(?) XD XD author mau curhat nih #cieeee author curhatttt :p gini nih author butuh RCL please T^T author sangat membutuhkan RCL kalian, RCL terlalu muluk mungkin ya atau ga sekedar komen please untuk masukan-masukan. Dan ff ini mungkin akan dilanjutkan jika ada yang minta part 2 nya, semoga saja ada yang minta ya T^T Silahkan masukan komen para readers!! Your Comment = Oxygen for me T^T gomawo para readers :D Ohya catatan FF ini sengaja dibuat lebih sedikit dari part sebelumnya, supaya di next part bisa lebih banyak lagi. Mian kalau kurang memuaskan (?)

Advertisements